Twitter Akui ‘Kesalahan’ Kebijakan Setelah Kelompok Kanan Jauh Menyalahgunakan Aturan Baru Posting Gambar
Social

Twitter Akui ‘Kesalahan’ Kebijakan Setelah Kelompok Kanan Jauh Menyalahgunakan Aturan Baru Posting Gambar

Kebijakan izin gambar baru Twitter ditujukan untuk memerangi penyalahgunaan online, tetapi aktivis dan peneliti AS mengatakan Jumat bahwa pendukung sayap kanan telah menggunakannya untuk melindungi diri mereka dari pengawasan dan untuk melecehkan lawan.

Bahkan jejaring sosial mengakui peluncuran aturan, yang mengatakan siapa pun dapat meminta Twitter untuk menghapus gambar diri mereka yang diposting tanpa persetujuan mereka, dirusak oleh laporan jahat dan kesalahan timnya sendiri.

Itu hanya jenis masalah yang dikhawatirkan para pendukung anti-rasisme akan datang setelah kebijakan itu diumumkan minggu ini.

Kekhawatiran mereka dengan cepat divalidasi, dengan peneliti anti-ekstremisme Kristofer Goldsmith men-tweet tangkapan layar dari ajakan bertindak sayap kanan yang beredar di Telegram: “Karena kebijakan privasi baru di Twitter, hal-hal sekarang secara tak terduga lebih menguntungkan kami.”

“Siapa pun yang memiliki akun Twitter harus melaporkan posting doxxing dari akun berikut,” kata pesan itu, dengan daftar lusinan pegangan Twitter.

Gwen Snyder, penyelenggara dan peneliti di Philadelphia, mengatakan akunnya diblokir minggu ini setelah sebuah laporan ke Twitter tentang serangkaian foto 2019 yang menurutnya menunjukkan seorang kandidat politik lokal pada pawai yang diselenggarakan oleh kelompok ekstrem kanan Proud Boys.

Daripada mengajukan banding dengan Twitter, dia memilih untuk menghapus gambar dan memperingatkan orang lain tentang apa yang terjadi.

“Twitter bergerak untuk menghilangkan pekerjaan (saya) dari platform mereka sangat berbahaya dan akan memungkinkan dan memberanikan kaum fasis,” katanya kepada AFP.

Dalam mengumumkan kebijakan privasi pada hari Selasa, Twitter mencatat bahwa “berbagi media pribadi, seperti gambar atau video, berpotensi melanggar privasi seseorang, dan dapat menyebabkan kerugian emosional atau fisik.”

Namun aturan tersebut tidak berlaku untuk “figur publik atau individu ketika media dan Tweet yang menyertainya dibagikan untuk kepentingan publik atau menambah nilai pada wacana publik.”

Pada hari Jumat, Twitter mencatat peluncuran itu kasar: “Kami menyadari sejumlah besar laporan terkoordinasi dan berbahaya, dan sayangnya, tim penegakan kami membuat beberapa kesalahan.”

“Kami telah memperbaiki kesalahan itu dan sedang menjalani tinjauan internal untuk memastikan bahwa kebijakan ini digunakan sebagaimana dimaksud,” tambah perusahaan itu.

Posted By : hk keluar hari ini