Layanan Nirkabel 5G Masih Dapat Mengganggu Penerbangan, Administrasi Penerbangan Federal AS mengatakan
Telecom

Layanan Nirkabel 5G Masih Dapat Mengganggu Penerbangan, Administrasi Penerbangan Federal AS mengatakan

Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA) pada hari Kamis mengeluarkan peringatan baru bahwa layanan nirkabel 5G baru masih dapat mengganggu penerbangan, dengan mengatakan ada “perbedaan besar” antara perlindungan penerbangan AS dan yang digunakan di Prancis.

Kamis malam, FAA meluncurkan halaman web khusus tentang 5G dan keselamatan penerbangan yang menimbulkan pertanyaan tentang dampak potensial pada elektronik pesawat yang sensitif seperti altimeter.

Minggu ini, AT&T dan Verizon setuju untuk mengadopsi tindakan pencegahan serupa dengan yang ada di Prancis. Pada hari Senin, operator mengatakan mereka akan menunda penggunaan spektrum C-Band untuk layanan nirkabel hingga 19 Januari – sebuah perjanjian yang bertujuan untuk mengatasi krisis keselamatan penerbangan dan gangguan penerbangan.

Pada hari Selasa, Presiden Joe Biden memuji kesepakatan antara operator nirkabel dan regulator AS yang memungkinkan penyebaran 5G dalam dua minggu. FAA mengatakan penundaan itu akan memungkinkannya untuk mengevaluasi cara meminimalkan gangguan pada altimeter, dan juga memberi perusahaan lebih banyak waktu untuk bersiap.

FAA mengatakan zona penyangga bandara 5G di Prancis mencakup “96 detik penerbangan” sementara tindakan pencegahan keselamatan di sekitar bandara AS “hanya melindungi 20 detik terakhir penerbangan.” Dikatakan tingkat daya AS yang lebih rendah sementara akan 2,5 kali lebih tinggi dari Prancis. Disebutkan bahwa Prancis mengharuskan antena dimiringkan ke bawah untuk membatasi interferensi berbahaya, aturan yang tidak dimiliki Amerika Serikat.

“Jika ada kemungkinan risiko terhadap penerbangan publik, kami berkewajiban untuk menghentikan sementara aktivitas tersebut, sampai kami dapat membuktikan bahwa itu aman,” kata situs web FAA. “Altimeter radar masih harus terbukti aman di lingkungan 5G AS secara keseluruhan untuk terbang ke bandara ini, jadi kami harus memperhitungkan kekuatan sinyal yang lebih tinggi saat menilai keselamatan dan risiko.”

AT&T dan Verizon memenangkan hampir semua spektrum C-Band dalam lelang senilai $80 miliar (sekitar Rs. 5.94.215 crore) tahun lalu. FAA pada awal November mengeluarkan buletin tindakan peringatan mungkin diperlukan untuk mengatasi potensi gangguan dari 5G, yang mendorong operator untuk setuju untuk menunda penyebaran selama 30 hari hingga 5 Januari.

Kesepakatan Senin meyakinkan AT&T dan Verizon bahwa mereka akan dapat memulai layanan bulan ini dan mereka setuju untuk zona penyangga sementara di sekitar 50 bandara yang akan diidentifikasi FAA pada hari Jumat.

Situs web FAA mengatakan 50 bandara dicakup karena “perusahaan nirkabel hanya menyetujui 50 bandara.” AT&T dan Verizon tidak segera berkomentar.

Biden mengatakan perjanjian itu “menempatkan kami di jalur untuk secara substansial mengurangi gangguan pada operasi udara” setelah 19 Januari.

FAA mengatakan bahwa “bahkan dengan penyangga sementara di sekitar 50 bandara, penyebaran 5G akan meningkatkan risiko gangguan selama visibilitas rendah” termasuk “pembatalan penerbangan, penerbangan dialihkan, dan penundaan selama periode visibilitas rendah.”

FAA mengatakan sedang bekerja selama penundaan dua minggu “untuk menyelesaikan evaluasi altimeter paling populer yang memungkinkan beberapa pesawat beroperasi di 5G dan meminimalkan gangguan.”

© Thomson Reuters 2022


Tonton yang terbaru dari Pameran Elektronik Konsumen di Gadget 360, di hub CES 2022 kami.

Posted By : indotogel hk