China dan Jepang berlomba untuk mendominasi masa depan rel berkecepatan tinggi
HI-Tech

China dan Jepang berlomba untuk mendominasi masa depan rel berkecepatan tinggi


Kredit: Pixabay / CC0 Domain Publik

Jepang dan China berlomba untuk membangun jenis baru kereta melayang yang sangat cepat, berusaha menunjukkan penguasaan mereka atas teknologi dengan potensi ekspor yang besar.

Kereta levitasi magnetik, atau maglev, menggunakan magnet yang kuat untuk meluncur di sepanjang jalur bermuatan listrik dengan kecepatan super cepat yang dimungkinkan oleh kurangnya gesekan. Beberapa kereta maglev jarak pendek dan eksperimental sudah beroperasi, tetapi dua negara ekonomi terbesar di Asia itu berlomba-lomba mengembangkan apa yang akan menjadi jalur antarkota jarak jauh pertama di dunia.

Di satu sisi adalah maglev senilai 9 triliun yen ($ 86 miliar) dari Central Japan Railway Co. yang diharapkan menghubungkan Tokyo dan Osaka pada tahun 2037. Di sisi lain adalah proyek on-again, off-again China senilai 100 miliar yuan ($ 15 miliar) yang akan beroperasi antara Shanghai dan kota pelabuhan timur Ningbo. Setelah beberapa kesalahan awal, sekarang diperkirakan akan selesai sekitar tahun 2035. Jepang lebih mahal sebagian besar karena jumlah penggalian yang akan diperlukan untuk membuat terowongan melalui pedesaan pegunungan.

Jika Jepang dan China berhasil mengungkap proyek jarak jauh mereka pada tanggal jatuh tempo, hal itu akan memberi mereka kesempatan ketika mereka ingin mengekspor teknologi generasi berikutnya, kata para ahli kereta api. Yang dipertaruhkan adalah bagian dari pasar global yang diperkirakan lebih dari $ 2 triliun untuk proyek infrastruktur kereta api.

“Teknologi maglev memiliki potensi ekspor yang sangat besar, dan proyek domestik China dan Jepang seperti jendela toko tentang bagaimana teknologi itu dapat berhasil diterapkan di luar negeri,” kata Christopher Hood, seorang profesor di Universitas Cardiff yang mempelajari dan menulis buku tentang shinkansen Jepang.

Jepang, pencipta kereta peluru pertama di dunia, atau shinkansen, telah lama menjadi pemasok utama untuk proyek kereta cepat global. Mantan Perdana Menteri Shinzo Abe menargetkan ekspor infrastruktur termasuk teknologi kereta api berkecepatan tinggi sebagai papan utama pertumbuhan ekonomi.

Namun selama dekade terakhir, pesaing China, yang sering kali bersedia memasok suku cadang dan tahu cara yang lebih murah, telah mengejar ketinggalan. Pada 2015, pemasok Jepang kalah dari saingan China dalam upaya membangun kereta api berkecepatan tinggi pertama di Indonesia dari ibu kota Jakarta ke Bandung di Jawa Barat. Jepang akhirnya diminta untuk bergabung kembali dengan proyek tersebut setelah mulai menghadapi penundaan yang signifikan.

Jepang adalah “saingan kuat” dalam mengembangkan kereta peluru reguler dan maglev berkecepatan tinggi, menurut sebuah artikel yang muncul pada Juli di China Daily yang didukung pemerintah dan mengutip seorang profesor yang berspesialisasi dalam perkeretaapian. “Realitas sulit” ini telah mendorong China untuk membuat terobosan cepat dalam mengembangkan kereta maglev “untuk memastikan negara tersebut memiliki pangsa pasar yang memadai di pasar domestik dan global di masa depan,” kata laporan itu.

Jalur maglev yang akan menghubungkan pusat keuangan Shanghai dan Ningbo, melalui Hangzhou, adalah bagian dari rencana pemerintah provinsi Zhejiang China untuk menyuntikkan 3 triliun yuan untuk membangun jalur kereta api provinsi.

“Ada perasaan bahwa di dunia teknologi, Jepang semakin tertinggal di belakang China, jadi jika bisa mewujudkan teknologi baru ini terlebih dahulu, itu akan menjadi masalah kebanggaan nasional yang sangat besar,” kata Hood. Dia menunjuk pada pengembangan prototipe kereta berkecepatan tinggi baru-baru ini di China yang dapat berjalan pada pengukur trek yang berbeda, sesuatu yang telah coba dikuasai Jepang dengan berbagai tingkat keberhasilan selama beberapa tahun.

Pada tahun 2016, pemerintah Abe menyetujui pinjaman senilai 3 triliun yen untuk membantu JR Central mendanai jalur maglev Chuo Shinkansen, yang mengakibatkan tanggal akhir proyek dipindahkan ke tahun 2037 dari tahun 2045. Namun, pembangunan tersebut menghadapi sejumlah tantangan. yang dapat menyebabkan penundaan, termasuk penolakan dari pemerintah prefektur yang prihatin tentang dampak lingkungan jalur tersebut.

“Kami melakukan segala upaya untuk mengaktifkan dan menjalankan Shinkansen Chuo secepat mungkin,” kata Yuri Akahoshi, juru bicara JR Central, menambahkan bahwa jalur tersebut adalah “bagian infrastruktur yang sangat diperlukan untuk masa depan Jepang.”

JR Central menjalankan tes di jalur sepanjang 43 kilometer di prefektur Yamanashi barat daya Tokyo, di mana keretanya secara rutin mencatat kecepatan operasi lebih dari 500 kilometer per jam.

Salah satu negara tempat JR Central ingin mengekspor teknologi maglevnya adalah AS, tempat mereka bekerja dengan mitra untuk meletakkan dasar bagi jalur maglev yang akan menghubungkan Washington DC dan New York, dengan biaya sekitar $ 10 miliar untuk DC pertama. ke kaki Baltimore saja. Jika dibangun, kereta akan memotong waktu perjalanan antara hub menjadi satu jam dari tiga saat ini, menurut JR Central, membuatnya lebih cepat daripada terbang.

Pemerintah Jepang telah menjanjikan dukungan finansial beberapa miliar dolar untuk proyek pantai timur AS dan JR Central mengatakan tidak berencana untuk membebankan biaya lisensi untuk teknologi tersebut. Pihak berwenang “mendukung penuh” proyek tersebut karena “pentingnya untuk perluasan luar negeri dari sistem kereta api Jepang,” kata Akahoshi dari JR Central.

Namun, beberapa analis mempertanyakan apakah teknologi maglev dapat diekspor tanpa dukungan pemerintah yang kuat. Biaya konstruksi yang terkait dengan kereta maglev dapat mencapai dua atau tiga kali lipat dari jalur rel berkecepatan tinggi biasa karena jenis tenaga dan gardu yang diperlukan, menurut analis infrastruktur Bloomberg Intelligence Asia, Denise Wong.

Maglev jarak pendek milik negara yang menghubungkan Bandara Internasional Pudong Shanghai ke kota dan yang dimulai pada tahun 2002 telah berjuang untuk menghasilkan keuntungan, kehilangan lebih dari 1 miliar yuan pada tahun-tahun awalnya. Label harga Chuo Shinkansen Jepang yang lumayan juga dipertanyakan di tengah pandemi virus korona, yang menurut survei dapat secara permanen mengubah kebutuhan perjalanan bisnis antara pusat-pusat utama.

“Yang penting adalah proyek mana yang lebih mampu menjustifikasi biayanya,” kata Wong, mengacu pada maglev antarkota yang direncanakan oleh China dan Jepang. Itu lebih penting daripada “siapa yang sampai di sana lebih dulu,” katanya.


603 km / jam: Kereta maglev Jepang memecahkan rekor kecepatan dunia baru (Pembaruan 2)


© 2020 Bloomberg News
Didistribusikan oleh Tribune Content Agency, LLC

Kutipan: China dan Jepang berlomba untuk mendominasi masa depan rel kecepatan tinggi (2020, 25 November) diakses 27 November 2020 dari https://techxplore.com/news/2020-11-china-japan-dominate-future-high-speed .html

Dokumen ini memiliki hak cipta. Selain dari transaksi yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.


Halaman Ini Di Persembahkan Oleh : Keluaran SGP