Bagi Big Tech, Biden menghadirkan era baru tetapi tidak ada kemudahan dalam pengawasan
Bisnis

Bagi Big Tech, Biden menghadirkan era baru tetapi tidak ada kemudahan dalam pengawasan


Dalam file foto Selasa 16 Juni 2020 ini, matahari terpantul di toko Apple’s Fifth Avenue di New York. Bertahun-tahun sejak Barack Obama dan Joe Biden meninggalkan Gedung Putih, keberuntungan politik industri teknologi telah terbalik. Facebook, Google, Amazon, dan Apple berada di bawah pengawasan Kongres, regulator federal, jaksa agung negara bagian, dan otoritas Eropa. (Foto AP / Mark Lennihan, File)

Pemerintahan Obama-Biden adalah era yang mempesona bagi perusahaan teknologi Amerika — momen ketika mereka dianggap sebagai inovator, dipuji sebagai pencipta lapangan kerja dan sebagian besar ditinggalkan sendirian.

Sekarang Joe Biden kembali, kali ini sebagai presiden. Tapi waktu telah berubah. Hari-hari tenang Washington yang memuja tidak mungkin kembali ketika Biden mengambil sumpah jabatan pada Januari, dengan meningkatnya tantangan legislatif dan peraturan terhadap industri — termasuk penegakan hukum antitrust yang lebih kuat — hampir pasti akan bertahan lebih lama dari masa jabatan Presiden Donald Trump.

“Techlash berlaku penuh,” kata Eric Goldman, seorang profesor hukum di Santa Clara University dan co-direktur Institut Hukum Teknologi Tinggi.

Bertahun-tahun sejak Barack Obama dan Biden meninggalkan Gedung Putih, keberuntungan politik industri teknologi telah terbalik. Facebook, Google, Amazon dan Apple telah diawasi oleh Kongres, regulator federal, jaksa agung negara bagian, dan otoritas Eropa. Twitter sering bertemu dengan anggota parlemen terkait kebijakannya untuk memoderasi konten di platformnya. Dan perusahaan telah melihat dukungan politik mereka di Kongres terkikis.

Anggota parlemen di kedua sisi pendukung pengawasan yang lebih kuat atas industri, dengan alasan kekuatan pasar yang besar di luar kendali, menghancurkan pesaing yang lebih kecil dan membahayakan privasi konsumen. Mereka mengatakan perusahaan bersembunyi di balik perisai hukum untuk memungkinkan informasi palsu berkembang di jaringan media sosial mereka atau untuk mengaktivasi bias.

Bagi Big Tech, Biden menghadirkan era baru tetapi tidak ada kemudahan dalam pengawasan

Dalam file foto 24 September 2019 ini, seorang wanita berjalan di bawah tanda Google di kampus di Mountain View, California. Pada tahun-tahun sejak Barack Obama dan Joe Biden meninggalkan Gedung Putih, nasib politik industri teknologi telah terbalik. Facebook, Google, Amazon, dan Apple berada di bawah pengawasan Kongres, regulator federal, jaksa agung negara bagian, dan otoritas Eropa. (Foto AP / Jeff Chiu, File)

Dalam langkah Biden, yang mungkin bertujuan untuk menggigit dominasi Big Tech dan mungkin menyambut kesempatan untuk bekerja dengan pihak lawan untuk mengekang kekuatan musuh bersama.

Sebagai calon presiden, Biden mengatakan pecahnya perusahaan teknologi besar harus dipertimbangkan. Membongkar raksasa teknologi adalah “sesuatu yang harus kita perhatikan dengan seksama,” katanya kepada The Associated Press dalam sebuah wawancara. Dia mengatakan dia ingin segera melihat perlindungan hukum yang telah lama dipegang perusahaan media sosial untuk pidato di platform mereka. Dan dia mencemooh CEO Facebook Mark Zuckerberg, menyebutnya “masalah nyata”.

Pemerintahan Biden juga diharapkan untuk melanjutkan gugatan antitrust baru dari Departemen Kehakiman Trump terhadap Google, meskipun bentuknya kemungkinan dapat diubah.

Tetapi jika Biden memutuskan untuk mengejar undang-undang besar untuk merombak undang-undang yang mengatur persaingan teknologi, dia harus menavigasi lanskap kongres dan politik yang rumit.

Anggota parlemen Demokrat di DPR, setelah penyelidikan menyeluruh oleh panel Komite Kehakiman, meminta Kongres bulan lalu untuk mengekang Big Tech, mungkin memaksa raksasa untuk membubarkan bisnis mereka sambil mempersulit mereka untuk mendapatkan yang lain dan memberlakukan aturan baru untuk itu. menjaga persaingan.

Bagi Big Tech, Biden menghadirkan era baru tetapi tidak ada kemudahan dalam pengawasan

Pada 17 Desember 2019 ini, file foto paket Amazon bergerak di sepanjang konveyor di fasilitas gudang Amazon di Goodyear, Ariz. Pada tahun-tahun sejak Barack Obama dan Joe Biden meninggalkan Gedung Putih, keberuntungan politik industri teknologi telah terbalik. Facebook, Google, Amazon, dan Apple berada di bawah pengawasan Kongres, regulator federal, jaksa agung negara bagian, dan otoritas Eropa. (Foto AP / Ross D. Franklin, File)

Perpisahan yang diamanatkan seperti itu melalui perombakan legislatif akan menjadi langkah radikal untuk diambil Kongres dan bisa menjadi jembatan yang terlalu jauh bagi sebagian besar Partai Republik.

Meskipun belum diselesaikan, Biden menghadapi kemungkinan menjadi Demokrat pertama dalam sejarah modern yang menjabat tanpa partainya mengendalikan Kongres. Partai Republik akan mempertahankan kendali Senat dengan memenangkan salah satu dari dua pemilihan putaran kedua di Georgia pada Januari. Demokrat telah memenangkan DPR.

Kontrol Republik atas Senat akan memaksa Biden untuk mengekang ambisinya dan mengejar agenda legislatif yang berbeda, yang berakar pada bipartisan. Legislasi tentang industri teknologi bisa menjadi salah satu bidang kesepakatan yang mungkin.

“Kekuatan Biden sebagai senator benar-benar berusaha untuk menjadi perantara kesepakatan semacam itu,” kata Goldman dari Universitas Santa Clara.

Tetapi apa yang mungkin muncul pada akhirnya adalah ketergantungan yang besar pada kekuasaan eksekutif melalui penegakan hukum antitrust yang lebih kuat, kata Jerry Ellig, mantan pejabat pemerintah dan profesor di Pusat Studi Regulasi Universitas George Washington. Anggota parlemen Republik cenderung bertahan bersama menentang perubahan mendasar pada industri teknologi, yang juga dapat memengaruhi perusahaan yang lebih kecil, sementara Demokrat dapat ditarik ke arah yang berbeda.

Bagi Big Tech, Biden menghadirkan era baru tetapi tidak ada kemudahan dalam pengawasan

Pada tanggal 23 November 2020 ini, file foto Presiden terpilih Joe Biden berjalan dari iring-iringan mobilnya untuk berbicara dengan anggota media di Wilmington, Del. Perusahaan teknologi besar menikmati hubungan yang nyaman dengan pemerintahan Obama-Biden. Joe Biden sekarang kembali, siap untuk menjabat sebagai presiden pada bulan Januari. Tapi waktu telah berubah, dan Big Tech hampir tidak mengharapkan kembalinya hari-hari tenang itu. (Foto AP / Carolyn Kaster, File)

Gugatan penting Departemen Kehakiman bulan lalu menuduh Google menyalahgunakan dominasinya dalam pencarian dan periklanan online untuk meningkatkan keuntungan — upaya paling signifikan pemerintah untuk melindungi persaingan sejak kasus terobosannya melawan Microsoft lebih dari 20 tahun yang lalu.

Lalu ada masalah perlindungan hukum untuk pidato di platform media sosial Facebook, Twitter dan Google: area kesepakatan lain antara kedua pihak, meskipun untuk alasan yang berbeda.

Momentum telah dibangun di Kongres untuk membatasi beberapa perlindungan batuan dasar yang secara umum melindungi perusahaan dari tanggung jawab hukum atas apa yang diposting orang di platform mereka. Partai Republik menuduh perusahaan tersebut memiliki bias anti-konservatif yang menghapus sudut pandang tersebut di media sosial sementara membiarkan apa yang mereka gambarkan sebagai retorika ekstrim kiri dan anti-Amerika berkembang.

Perhatian Demokrat berfokus pada pidato kebencian dan teori konspirasi yang terkadang menghasut kekerasan fisik dan penguatan platform teknologi kebohongan dari Trump — terutama tuduhan penipuan dalam penghitungan suara dalam pemilihan baru-baru ini.

CEO perusahaan media sosial tersebut menolak tuduhan bias anti-konservatif pada sidang Senat bulan lalu dan berjanji untuk secara agresif mempertahankan platform mereka agar tidak digunakan untuk menyebarkan kekacauan dalam pemilihan 3 November.

Bagi Big Tech, Biden menghadirkan era baru tetapi tidak ada kemudahan dalam pengawasan

Dalam file foto 25 November 2020 ini, Presiden terpilih Joe Biden berbicara di Wilmington, Del. Pada tahun-tahun sejak Barack Obama dan Biden meninggalkan Gedung Putih, nasib politik industri teknologi telah terbalik. Facebook, Google, Amazon, dan Apple berada di bawah pengawasan Kongres, regulator federal, jaksa agung negara bagian, dan otoritas Eropa. (Foto AP / Carolyn Kaster, File)

Kritik di kedua partai politik mengatakan kekebalan di bawah Pasal 230 undang-undang telekomunikasi 1996 memungkinkan perusahaan media sosial melepaskan tanggung jawab mereka untuk memoderasi konten secara tidak memihak.

Biden mengatakan bahwa Pasal 230 “harus segera dicabut”.

Mengingat lanskap di Kongres dan faksi pandangan tentang materi yang dilihat oleh hampir semua orang di planet ini, tindakan cepat mungkin sulit.

Jika undang-undang konsensus benar-benar muncul, kata Ellig dari George Washington, “Mereka akan membuatnya cukup samar sehingga setiap orang dapat mengklaim kemenangan.”


Big Tech menyambut baik kepresidenan Biden, tetapi pertempuran akan segera terjadi


© 2020 The Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang atau didistribusikan ulang tanpa izin.

Kutipan: Untuk Big Tech, Biden menghadirkan era baru tetapi tidak ada kemudahan dalam pemeriksaan (2020, 27 November), diakses 27 November 2020 dari https://techxplore.com/news/2020-11-big-tech-biden-era-ease. html

Dokumen ini memiliki hak cipta. Selain dari transaksi yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.




Halaman Ini Di Persembahkan Oleh : Keluaran HK