Aplikasi ride-hailing Cina Didi file untuk daftar New York
Bisnis

Aplikasi ride-hailing Cina Didi file untuk daftar New York


Didi Chuxing adalah aplikasi ride-hailing paling populer di China tetapi mengalami kerugian $1,6 miliar tahun lalu karena dampak pembatasan pandemi.

Raksasa ride-hailing Didi Chuxing telah mengajukan untuk mencatatkan sahamnya di New York, sebuah langkah profil tinggi oleh perusahaan teknologi China di Amerika Serikat meskipun ketegangan melonjak antara negara adidaya, dengan laporan mengatakan itu bisa menjadi salah satu IPO terbesar tahun ini .

Aplikasi populer telah mendominasi pasar ride-hailing pasar Cina sejak memenangkan perang wilayah yang mahal melawan raksasa AS Uber pada tahun 2016 dan mengambil alih unit lokalnya.

Ini mengajukan aplikasi pengganti untuk penawaran umum perdana senilai $ 100 juta dengan regulator AS pada hari Kamis untuk masuk ke New York Stock Exchange, dengan Bloomberg News mengatakan angka tersebut diharapkan jauh lebih tinggi setelah rincian penjualan saham terungkap.

Daftar tersebut, yang diajukan dengan nama bisnis Xiaoju Kuaizhi Inc, bisa menjadi salah satu yang terbesar di dunia tahun ini dengan laporan berita menunjukkan sebanyak $7 miliar dapat dikumpulkan.

Pengajuan itu juga menunjukkan perusahaan menderita kerugian $1,6 miliar pada tahun 2020 karena terpukul oleh langkah-langkah pandemi COVID-19 yang ketat dan pembatasan perjalanan untuk mengatasi virus, yang pertama kali muncul di China pada akhir 2019.

Namun, ia melihat laba bersih $800 juta dalam tiga bulan pertama tahun ini, dengan wabah sekarang sebagian besar terkendali di China, pasar utamanya.

Langkah itu dilakukan pada saat ketegangan yang tegang antara China dan Amerika Serikat, dengan sektor teknologi menjadi masalah utama ketidaksepakatan.

Perusahaan — yang armadanya mencakup lebih dari 15 juta pengemudi, menurut daftar itu — menjadi pusat skandal keselamatan pada tahun 2018 setelah dua wanita muda dibunuh oleh pengemudi Didi mereka dalam insiden terpisah, yang mendorong penangguhan layanan carpooling “Hitch”. .

Namun skandal itu tidak mengurangi dukungan untuk layanan tersebut, yang seringkali merupakan cara termudah dan tercepat untuk memanggil pengemudi di kota-kota China yang padat, dengan hampir 500 juta pengguna.

Layanannya sekarang tersedia di 15 negara, termasuk Rusia dan Australia.

Didi mengutip keamanan sebagai risiko berkelanjutan untuk bisnisnya, serta ketegangan yang sedang berlangsung antara AS dan China atau kemungkinan tindakan atas peraturan antimonopoli ketika Beijing menindak beberapa raksasa teknologi terbesarnya.

Aplikasi ini didirikan pada 2012 oleh Cheng Wei, mantan eksekutif di raksasa e-commerce China Alibaba.

Pemegang saham institusional terbesar adalah dana investasi Jepang Softbank, yang memegang 21,5 persen saham.


Aplikasi taksi China Didi mendapat $ 1 miliar dari Apple


© 2021 AFP

Kutipan: File Didi aplikasi ride-hailing Cina untuk daftar New York (2021, 11 Juni) diambil 11 Juni 2021 dari https://techxplore.com/news/2021-06-chinese-ride-hailing-app-didi-york.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Terlepas dari transaksi wajar apa pun untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.




Halaman Ini Di Persembahkan Oleh : Keluaran HK