Amazon menghadapi dorongan serikat pekerja terbesar dalam sejarahnya
Bisnis

Amazon menghadapi dorongan serikat pekerja terbesar dalam sejarahnya


Tray Ragland, kiri, dan Kim Hickerson dari Serikat Ritel, Grosir dan Toserba memegang tanda di luar fasilitas Amazon tempat tenaga kerja mencoba mengorganisir pekerja pada hari Selasa, 9 Februari 2021. Bagi Amazon, upaya yang berhasil dapat memotivasi pekerja lain untuk mengatur. Tetapi kontrak bisa memakan waktu bertahun-tahun, dan Amazon memiliki sejarah yang menghancurkan pengorganisasian tenaga kerja. (Foto AP / Jay Reeves)

Jennifer Bates yang kedua meninggalkan posnya di gudang Amazon tempat dia bekerja, jam mulai berdetak.

Dia memiliki waktu tepat 30 menit untuk pergi ke kafetaria dan kembali untuk istirahat makan siang. Itu berarti melintasi gudang seukuran 14 lapangan sepak bola, yang memakan waktu yang sangat berharga. Dia menghindari membawa makanan dari rumah karena menghangatkannya di microwave akan menghabiskan waktu lebih lama. Sebagai gantinya, dia memilih sandwich dingin seharga $ 4 dari mesin penjual otomatis dan bergegas kembali ke posnya.

Jika dia berhasil, dia beruntung. Jika tidak, Amazon dapat memotong gajinya, atau lebih buruk lagi, memecatnya.

Tekanan semacam itulah yang menyebabkan beberapa pekerja Amazon mengorganisir dorongan serikat pekerja terbesar di perusahaan sejak didirikan pada 1995. Dan itu terjadi di tempat yang tidak mungkin: Bessemer, Alabama, negara bagian dengan undang-undang yang tidak mendukung serikat pekerja .

Taruhannya tinggi. Jika penyelenggara berhasil di Bessemer, hal itu dapat memicu reaksi berantai di seluruh operasi Amazon secara nasional, dengan ribuan lebih pekerja bangkit dan menuntut kondisi kerja yang lebih baik. Tapi mereka menghadapi perjuangan berat melawan perusahaan terbesar kedua di negara itu dengan sejarah menghancurkan upaya serikat pekerja di gudang dan toko grosir Whole Foods.

Upaya Amazon untuk menunda pemungutan suara di Bessemer telah gagal. Begitu juga dengan upaya perusahaan untuk meminta pemungutan suara secara langsung, yang menurut penyelenggara tidak akan aman selama pandemi. Voting mail-in dimulai minggu ini dan akan berlangsung hingga akhir Maret. Mayoritas dari 6.000 karyawan harus memilih “ya” untuk berserikat.

Amazon, yang keuntungan dan pendapatannya meroket selama pandemi, telah berkampanye keras untuk meyakinkan para pekerja bahwa serikat pekerja hanya akan menyedot uang dari gaji mereka dengan sedikit keuntungan. Juru bicara Rachael Lighty mengatakan perusahaan sudah menawarkan apa yang diinginkan serikat: tunjangan, pertumbuhan karier, dan gaji yang dimulai dari $ 15 per jam. Dia menambahkan bahwa penyelenggara tidak mewakili mayoritas pandangan karyawan Amazon.

Bates menghasilkan $ 15,30 per jam dengan membongkar sekotak deodoran, pakaian, dan barang-barang lain yang tak terhitung jumlahnya yang pada akhirnya dikirim ke pembeli Amazon. Pekerjaan, yang dimulai pria berusia 48 tahun itu pada bulan Mei, membuatnya berdiri di sebagian besar shift 10 jamnya. Selain makan siang, Bates mengatakan perjalanan ke kamar mandi juga diawasi dengan ketat, seperti minum air atau membeli sarung tangan kerja. Amazon membantahnya, dengan mengatakan pihaknya menawarkan dua istirahat 30 menit selama setiap shift dan waktu ekstra untuk menggunakan kamar mandi atau mengambil air.

Muak, Bates dan sekelompok pekerja menghubungi Serikat Ritel, Grosir dan Toserba musim panas lalu. Dia berharap serikat pekerja, yang juga mewakili pekerja pabrik unggas di Alabama, akan mengamanatkan lebih banyak waktu istirahat, mencegah Amazon memecat pekerja karena alasan biasa dan mendorong gaji yang lebih tinggi.

“Mereka akan bersuara jika kita tidak memilikinya,” kata Bates.

Namun menurut Sylvia Allegretto, seorang ekonom dan ketua bersama dari Center on Wage and Employment Dynamics di University of California, Berkeley, “sejarah memberitahu kita untuk tidak optimis.”

Terakhir kali pekerja Amazon memilih apakah mereka ingin berserikat adalah pada tahun 2014, dan itu adalah kelompok yang jauh lebih kecil: 30 karyawan di gudang Amazon di Delaware yang akhirnya menolaknya. Amazon saat ini mempekerjakan hampir 1,3 juta orang di seluruh dunia.

Juga melawan upaya serikat pekerja adalah bahwa itu terjadi di Alabama yang dikuasai Partai Republik, yang umumnya tidak bersahabat dengan buruh terorganisir. Alabama adalah salah satu dari 27 “negara bagian dengan hak untuk bekerja” di mana para pekerjanya tidak harus membayar iuran kepada serikat pekerja yang mewakili mereka. Faktanya, negara bagian adalah rumah bagi satu-satunya pabrik Mercedes-Benz di dunia yang tidak berserikat.

Bahwa dorongan serikat pekerja di gudang Bessemer bahkan sampai sejauh ini kemungkinan besar disebabkan oleh siapa penyelenggara, kata Michael Innis-Jiménez, seorang profesor di Universitas Alabama. Perusahaan biasanya menjelekkan penyelenggara serikat sebagai orang yang tidak tahu apa-apa yang tidak tahu apa yang diinginkan pekerja. Tetapi serikat pengecer memiliki kantor di dekat Birmingham dan banyak pengurusnya berkulit hitam, seperti para pekerja di gudang Bessemer.

“Saya pikir itu sangat membantu,” kata Innis-Jiménez. “Mereka tidak dipandang sebagai orang luar.”

Amazon menghadapi dorongan serikat pekerja terbesar dalam sejarahnya

Michael Foster dari Serikat Ritel, Grosir dan Toserba memegang tanda di luar fasilitas Amazon tempat tenaga kerja mencoba mengorganisir pekerja pada hari Selasa, 9 Februari 2021. Bagi Amazon, upaya yang berhasil dapat memotivasi pekerja lain untuk berorganisasi. Tetapi kontrak bisa memakan waktu bertahun-tahun, dan Amazon memiliki sejarah yang menghancurkan pengorganisasian tenaga kerja. (Foto AP / Jay Reeves)

Lebih dari 70% populasi Bessemer berkulit hitam. Serikat pekerja ritel memperkirakan bahwa sebanyak 85% pekerja adalah Hitam, jauh lebih tinggi dari 22% untuk keseluruhan pekerja gudang di seluruh negeri, menurut analisis data sensus Associated Press.

Stuart Appelbaum, presiden Serikat Ritel, Grosir, dan Toserba, mengatakan keberhasilan serikat di Bessemer sebagian disebabkan oleh pandemi, dengan pekerja yang merasa dikhianati oleh pemberi kerja yang tidak berbuat cukup untuk melindungi mereka dari virus. Dan gerakan Black Lives Matter, yang telah menginspirasi orang-orang untuk menuntut diperlakukan dengan hormat dan bermartabat. Appelbaum mengatakan serikat pekerja telah mendengar dari pekerja gudang Amazon di seluruh negeri.

“Mereka juga menginginkan suara di tempat kerja mereka,” katanya.

Perwakilan dari Serikat Ritel, Grosir dan Toserba menghabiskan sebagian besar hari di luar pintu masuk gudang Bessemer memegang tanda dan mengenakan rompi neon, meskipun banyak upaya serikat dilakukan secara online atau melalui telepon karena pandemi. Di penghujung hari kerja baru-baru ini, beberapa karyawan Amazon yang meninggalkan pabrik menurunkan kaca jendela mobil mereka dan mengobrol dengan penyelenggara; yang lain bergegas lewat tanpa pengakuan.

Beberapa pekerja dari pabrik unggas telah membantu. Di antara mereka adalah Michael Foster, seorang perwakilan serikat pekerja yang bekerja di pabrik unggas di utara Alabama, tetapi telah berada di kota selama lebih dari sebulan membantu mendorong pengorganisasian.

Dia mengatakan seorang karyawan Amazon mencoba mengusir mereka, mengatakan mereka lebih baik memastikan mereka tidak berada di properti Amazon.

“Saya memberi tahu mereka bahwa ini bukan rodeo pertama saya,” kata Foster, yang telah membantu dua pabrik unggas lainnya untuk bergabung.

Di dalam gudang, Bates mengatakan Amazon telah mengadakan kelas harian tentang mengapa pekerja harus memilih untuk menentang serikat pekerja. Lighty, juru bicara Amazon, mengatakan sesi tersebut adalah cara bagi karyawan untuk mendapatkan informasi dan mengajukan pertanyaan.

“Jika pemungutan suara serikat disetujui, itu akan berdampak pada semua orang di situs dan penting semua rekan memahami apa artinya bagi mereka dan kehidupan sehari-hari mereka bekerja di Amazon,” kata Lighty.

Dawn Hoag mengatakan dia akan memilih menentang serikat pekerja. Pria berusia 43 tahun itu telah bekerja di gudang sejak April dan mengatakan Amazon menjelaskan bahwa pekerjaannya menuntut secara fisik. Plus, dia bilang dia bisa berbicara untuk dirinya sendiri dan tidak perlu membayar serikat pekerja untuk melakukannya untuknya.

“Itulah yang saya yakini,” kata Hoag. “Saya sama sekali tidak melihat kebutuhan untuk itu.”

Serikat pekerja telah terbentuk di tempat yang tidak biasa baru-baru ini. Bulan lalu, sekitar 225 insinyur Google membentuk serikat pekerja, hal yang jarang terjadi di industri teknologi bergaji tinggi. Google telah memecat pekerja yang blak-blakan, meskipun perusahaan mengatakan itu karena alasan lain.

Di Amazon, banyak hal belum berakhir dengan baik bagi pekerja yang vokal.

Tahun lalu, Amazon memecat pekerja gudang Christian Smalls, yang memimpin pemogokan di gudang New York, berharap agar perusahaan dapat melindungi pekerja dengan lebih baik dari virus corona. Pekerja kantor yang bergabung dan berbicara tentang kondisi kerja di gudang selama pandemi juga dipecat, meskipun Amazon mengatakan itu karena alasan lain. Seorang eksekutif Amazon berhenti sebagai protes musim semi lalu, mengatakan dia tidak bisa diam saat pelapor dibungkam.

Bates sadar akan risikonya.

“Saya tahu itu mungkin terjadi,” katanya tentang dipecat. “Tapi itu sepadan.”


Pekerja Amazon mulai memberikan suara dalam dorongan serikat pekerja AS


© 2021 The Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang atau didistribusikan ulang tanpa izin.

Kutipan: Amazon menghadapi dorongan serikat pekerja terbesar dalam sejarahnya (2021, 12 Februari) diambil 12 Februari 2021 dari https://techxplore.com/news/2021-02-amazon-biggest-union-history.html

Dokumen ini memiliki hak cipta. Selain dari transaksi yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.




Halaman Ini Di Persembahkan Oleh : Keluaran HK